sign up SIGN UP

Bangga Banget! Ini 4 Situs Warisan Alam Dunia UNESCO di Indonesia

Ayuliy Lestari | Sabtu, 14 Aug 2021 11:30 WIB
Bangga Banget! Ini 4 Situs Warisan Alam Dunia UNESCO di Indonesia
caption

Siapa nih yang hobi vacation? Menikmati wisata alam memang salah satu cara untuk mengurangi stres dan kamu pun jadi lebih banyak bersyukur.

Namun tahan dulu, pasalnya kita semua tengah berjuang melawan pandemi covid-19. Salah satu cara memutuskan rantai penularan adalah dengan meminimalisir bepergian agar tidak menjadi carrier bagi orang lain.

Kali ini, Beautynesia hanya ingin mengingatkan, bahwa negara kita memiliki situs warisan alam yang diakui dunia. Yups, UNESCO (United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization) telah meresmikan 4 Situs Warisan Alam Dunia di Indonesia, yang wajib banget didatangi setelah pandemi berakhir.

Simak, yuk!

1. Taman Nasional Komodo

Situs warisan alami Indonesia
Situs warisan alami Indonesia/Foto: Wikipedia

Taman Nasional Komodo terletak di daerah administrasi Provinsi Nusa Tenggara Timur. Taman nasional ini terdiri atas tiga pulau besar yaitu Pulau Komodo, Pulau Rinca dan Pulau Padar serta beberapa pulau kecil lainnya.

Pada tahun 1980, taman nasional ini didirikan untuk melindungi komodo dan habitatnya. Menariknya, Taman Nasional Komodo memiliki 277 spesies hewan yang merupakan perpaduan hewan yang berasal dari Asia dan Australia, yang terdiri dari 32 spesies mamalia, 128 spesies burung dan 37 spesies reptilia.

2. Taman Nasional Lorentz

Situs warisan alami Indonesia
Situs warisan alami Indonesia/Foto: Instagram.com/Btnlorentz

Taman Nasional Lorentz adalah sebuah taman nasional yang terletak di provinsi Papua, Indonesia dengan luas wilayah sebesar 2,4 juta dan merupakan taman nasional terbesar di Asia Tenggara. Taman nasional ini diterima sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1999, Beauties.

Jenis-jenis satwa yang sudah diidentifikasi adalah 630 jenis burung (± 70 % dari burung yang ada di Papua) diantaranya dua jenis kasuari, empat megapoda, 31 jenis merpati, 30 jenis kakatua, 13 jenis burung udang, 29 jenis burung madu dan 20 jenis endemik.

Ada juga 123 satwa mamalia seperti babi duri moncong panjang (Zaglossus bruijnii), babi duri moncong pendek (Tachyglossus aculeatus), 4 jenis kuskus, walabi, kucing hutan dan kanguru pohon.

3. Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatra

Situs warisan alami Indonesia
Situs warisan alami Indonesia/Foto: Pixabay/Laurent

Warisan Hutan Hujan Tropis ini adalah tempat pelestarian bagi hutan hujan tropis di Sumatra dan habitat dari beberapa spesies yang hampir punah seperti, harimau sumatra, orangutan sumatra, gajah sumatra dan badak sumatra yang merupakan spesies badak terkecil dan memiliki dua cula. Unik ya, Beauties?

Luas dari Hutan Hujan Tropis Sumatra bahkan mencapai 2,5 juta hektar yang terdiri dari 3 taman nasional di Sumatra, yaitu Taman Nasional Gunung Leuser, Taman Nasional Kerinci Seblat dan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan.

Warisan Hutan Hujan Tropis Sumatra ini bahkan memiliki berbagai jenis tumbuhan endemik seperti: kantong semar, bunga terbesar di dunia Rafflesia Arnoldi dan bunga tertinggi Amorphophallus titanum serta merupakan sumber mata pencarian bagi masyarakat yang tinggal di sana.

Beberapa suku yang tinggal di hutan hujan tropis Sumatra adalah suku Mentawai dan suku Anak Dalam.

4. Taman Nasional Ujung Kulon

Situs warisan alami Indonesia
Situs warisan alami Indonesia/Foto: Instagram.com/Ujungkulon

Taman Nasional Ujung Kulon terletak di bagian paling barat Pulau Jawa, Indonesia. Kawasan taman nasional ini awalnya meliputi wilayah Krakatau dan beberapa pulau kecil di sekitarnya seperti Pulau Handeuleum, Pulau Peucang dan Pulau Panaitan dengan luas keseluruhan sekitar 122.956 Ha (443 km² di antaranya adalah laut), yang dimulai dari Semenanjung Ujung Kulon sampai dengan Samudera Hindia.

Bahkan Ujung Kulon merupakan taman nasional tertua di Indonesia yang sudah diresmikan sebagai salah satu Warisan Dunia yang dilindungi oleh UNESCO pada tahun 1991, Beauties.

Itulah 4 Situs Warisan Alami Indonesia yang sudah diakui dunia. Yuk, jaga prokes dengan baik agar pandemi segera berakhir dan kita bisa berwisata seperti biasanya.

(fip/fip)

Our Sister Site

mommyasia.id