sign up SIGN UP

Taliban Kembali Berkuasa, Ini Alasan Kenapa Perempuan Afghanistan Khawatir dan Ketakutan

Fina Prichilia | Rabu, 18 Aug 2021 16:00 WIB
Taliban Kembali Berkuasa, Ini Alasan Kenapa Perempuan Afghanistan Khawatir dan Ketakutan
Jakarta -

Taliban berhasil mengambil alih Istana Kepresidenan Afghanistan di Kabul. Ashraf Gani selaku Presiden Afghanistan, juga diketahui telah pergi meninggalkan Kabul pada Minggu (15/8).

Pengambil-alihan ini akhirnya memicu kepanikan. Masyarakat khawatir dengan aturan yang akan diberlakukan Taliban, mengingatkan mereka selama pemerintahan pada 1996-2001 silam.

Siapakah Taliban?

Taliban kembali menguasai Afghanistan.Taliban kembali menguasai Afghanistan./ Foto: ABC Australia


Merangkum dari detikcom, Taliban merupakan faksi religius dan politik ultrakonservatif yang berkembang di Afghanistan pada pertengahan 1990-an.

Kelompok ini muncul seiring mundurnya tentara Soviet, jatuhnya rezim komunis Afghanistan, dan kacaunya ketertiban sipil. Demikian seperti dilansir dari Encyclopædia Britannica.

Kekuasaan Taliban dan Hubungannya dengan Perempuan

Pengambil-alihan kekuasaan ini membuat para perempuan Afghanistan khawatir, Beauties. Secara garis besar, kebebasan perempuan di bawah kekuasaan Taliban berpotensi terancam.

Sehingga diperkirakan akan menerapkan aturan yang sama pada waktu sebelumnya, terutama pembatasan ketat terhadap perempuan. Selengkapnya sebagai berikut:

Perempuan Dilarang Sekolah dan Bekerja

Wali kota perempuan pertama di Afghanistan, Zarifa Ghafari (Foto: AP)Wali kota perempuan pertama di Afghanistan, Zarifa Ghafari (Foto: AP)

Mengutip dari Arab News, salah satu ketakutannya adalah perempuan yang dilarang bekerja.

"Orang-orang telah menyaksikan satu era gelap Taliban. Jika mereka datang lagi, tentu mereka tidak akan mengizinkan perempuan bekerja, dan saya tidak akan berada di tempat saya hari ini," kata Nargis, seorang manager di toko fashion di Kabul kepada Arab News.

Kekhawatiran ini juga dirasakan wali kota perempuan pertama di Afghanistan, Zarifa Ghafari. Ia mengaku, saat ini dirinya hanya menunggu kedatangan Taliban ke rumahnya untuk membunuhnya.

Pasalnya ia kerap mendapat ancaman itu semenjak menjadi wali kota dan kerap mengkampanyekan hak-hak perempuan Afghanistan. Demikian seperti yang Beautynesia rangkum dari New York Post.

(fip/fip)

Our Sister Site

mommyasia.id