BILLBOARD
970x250

Mengenal Wabi Sabi: Teknik Ala Jepang untuk Merangkul Ketidaksempurnaan, Bikin Hidup Lebih Tenang!

Retno Anggraini | Beautynesia
Jumat, 19 May 2023 14:30 WIB
Mengenal Wabi Sabi: Teknik Ala Jepang untuk Merangkul Ketidaksempurnaan, Bikin Hidup Lebih Tenang!

Menjadi sukses bukan hanya sekadar impian, namun saat ini kesuksesan sudah menjadi tuntutan bagi setiap orang. Meskipun ada banyak hal positif yang didapat dari impian atau tuntutan ini, ada banyak 'kerugian' yang mengikuti di belakangnya. Pada akhirnya, ini mendorong orang untuk bekerja tanpa lelah untuk pengakuan yang lebih besar.

Mengutip BBC, impian atau tuntutan ini akhirnya memunculkan sebuah perasaan tidak berdaya. Jika kamu sedang berada di fase ini, kamu bisa mempelajari salah satu teknik Jepang yang disebut wabi sabi. Dilansir dari berbagai sumberberikut 5 hal yang perlu kamu ketahui tentang teknik wabi sabi.

Sejarah Wabi Sabi

Merangkul ketidaksempurnaan dengan teknik wabi sabi Jepang
Ilustrasi/Foto: Freepik.com

Dikutip dari BBC, teknik ini pertama kali muncul sebagai sebuah konsep dalam Taoisme, filosofi Tiongkok yang didirikan oleh Lao Tzu. Dalam teks dasar Taoisme, Lao Tzu menekankan pentingnya menerima banyak kekurangan dalam hidup. Lao Tzu percaya bahwa banyak hal yang kita coba perbaiki atau tingkatkan sebenarnya sudah utuh dan bagus.

Menurut Stanford's Encyclopedia of Philosophy, Jepang mulai mengadopsi ide-ide minimalis ini pada tahun 1400-an. Setelah perang nasional menghancurkan aristokrasi mereka, orang tidak lagi tertarik pada barang-barang mewah dan berornamen yang sebelumnya dipamerkan oleh kelas atas. Sebaliknya, mereka mulai beralih ke apresiasi Taoisme yang sederhana. Hal ini pun membuat wabi sabi semakin populer.

Arti Wabi Sabi

Merangkul ketidaksempurnaan dengan teknik wabi sabi Jepang
Ilustrasi/Foto: Freepik.com

Dalam bukunya yang berjudul Wabi Sabi Simple, Richard Powell berkomentar bahwa wabi sabi memelihara semua yang otentik dengan mengakui tiga realitas sederhana, yakni tidak ada yang bertahan, tidak ada yang selesai, dan tidak ada yang sempurna. Filosofi ini menemukan pentingnya dalam setiap langkah perjalanan seseorang atau sesuatu.

Perfeksionisme vs Wabi Sabi

Merangkul ketidaksempurnaan dengan teknik wabi sabi Jepang
Ilustrasi/Foto: Freepik.com

Media sering membuat kita percaya bahwa kelebihan adalah tujuan dan kekurangan adalah musuh. Hal ini tentunya berbeda dengan filosofi dari teknik wabi sabi.

Ketika kita bersikeras bahwa kita harus selalu berusaha lebih, kita menciptakan harapan yang sangat tinggi untuk diri kita sendiri, yang mengarah ke perfeksionisme. Studi terbaru telah membuktikan bahwa banyak orang saat ini bergumul dengan masalah perfeksionisme.

Dilansir dari Psychological Bulletin, selama beberapa dekade terakhir telah terjadi peningkatan perfeksionisme sebesar 10 persen di kalangan anak muda Amerika Serikat. Sedangkan dalam filosofi teknik wabi sabi, hidup ini penuh dengan ketidaksempurnaan. Yang perlu diketahui adalah bahwa kesempurnaan merupakan hal yang mustahil dan apabila dipaksa untuk meraihnya, hanya akan menimbulkan kekecewaan dan kecemasan.

Begini Cara Mempelajari Teknik Wabi Sabi

Cara Wabi Sabi Menyembuhkan Perfeksionisme

Merangkul ketidaksempurnaan dengan teknik wabi sabi Jepang
Ilustrasi/Foto: Freepik.com

Alih-alih menolak kesalahan dan kekurangan, wabi sabi justru merangkul dan bahkan merayakan ketidaksempurnaan. Tanehisa Otabe, seorang profesor di Institut Estetika di Universitas Tokyo, mengatakan bahwa wabi sabi meninggalkan sesuatu yang belum selesai atau tidak lengkap untuk permainan imajinasi.

"Dengan wabi sabi, Anda menemukan rasa damai dengan hal-hal yang tidak dapat Anda ubah. Melatih pikiran Anda untuk melatih keingintahuan dan kreativitas Anda dapat menemukan rasa kegembiraan dan kekaguman Anda sendiri yang unik di dunia," ungkapnya.

Dalam bukunya yang berjudul Wabi-Sabi For Artists, Designers, Poets & Philosophers, Leonard Koren menulis, “Wabi-sabi berarti mengetahui bagaimana menghargai apa pun yang dihadapi, sekecil apa pun, kapan pun ditemui." Dengan mengingat filosofi ini, penyebab stres yang umum akan hilang.

Kita dapat mulai menerima bahwa kita dan hidup kita sudah cukup baik. Sama seperti bayangan adalah bagian penting dari lukisan yang indah, kekurangan dan tantangan adalah bagian penting dari kehidupan yang indah.

Langkah-Langkah untuk Melatih Wabi Sabi

Jika kamu adalah seseorang yang bergumul dengan perfeksionisme, kamu mungkin tahu bahwa sangat sulit untuk menutup diri. Mengatasi perfeksionisme adalah sebuah proses.

Elizabeth Scott, PhD, seorang penulis pemenang penghargaan tentang manajemen stres dan psikologi positif, menulis bahwa kamu mungkin bahkan tidak menyadari pemikiran perfeksionis yang menyebabkan kamu merasa cemas. Dengan mengingat hal itu, memulai praktik meditasi kesadaran dapat membantu kamu menjadi lebih sadar akan ruang kepala kamu.

Merangkul ketidaksempurnaan dengan teknik wabi sabi Jepang
Ilustrasi/Foto: Freepik.com

"Tujuan meditasi mindfulness adalah untuk menjadi penuh perhatian di seluruh bagian hidup kita, sehingga kita terjaga, hadir, dan berhati terbuka dalam segala hal yang kita lakukan." Scott merekomendasikan agar kamu mulai merekam pembicaraan negatif dan pesimisme kamu ketika itu muncul.

Setelah kamu mengetahui tentang teknik wabi sabi, kamu dapat mencoba untuk menerapkannya dalam kehidupan dengan merenungkan keindahan yang mungkin gagal kamu hargai dan menyambut ketidaksempurnaan yang kamu tolak.

***

Ingin jadi salah satu pembaca yang bisa ikutan beragam event seru di Beautynesia? Yuk gabung ke komunitas pembaca Beautynesia, B-Nation. Caranya DAFTAR DI SINI!

(naq/naq)
Komentar
0 Komentar TULIS KOMENTAR
Belum ada komentar.
Jadilah yang pertama memberikan komentar.

RELATED ARTICLE