STATIC BANNER
160x600
STATIC BANNER
160x600

Mengenal Diet Volumetrik, dari Cara Kerja hingga Membangun Kebiasaan Makan Sehat

Retno Anggraini | Beautynesia
Sabtu, 07 Jan 2023 09:30 WIB
Mengenal Diet Volumetrik, dari Cara Kerja hingga Membangun Kebiasaan Makan Sehat

Salah satu keluhan umum bagi kamu yang menjalankan diet adalah pembatasan makan yang menyebabkan kurangnya rasa kenyang. Ini sangat masuk akal karena ketika kamu membatasi jumlah makanan, tubuh kamu tidak akan merasa puas dibandingkan ketika kamu memakan semua makanan yang kamu inginkan, berapa pun jumlahnya. Ada banyak penemuan dalam beberapa tahun terakhir tentang diet yang secara umum memiliki tingkat keberhasilan yang rendah.

Daripada melakukan diet jangka pendek, jauh lebih sehat melakukan diet jangka panjang. Salah satu contoh lain dari pendekatan diet jangka panjang yang moderat dan tidak terlalu ketat adalah diet volumetrik. Yuk, cari tahu lebih lanjut seputar diet volumetrik berikut ini, sebagaimana dilansir dari Byrdie!

Volume adalah Kunci

Pengertian diet volumetrik dan cara kerjanya
Diet volumetrik/Foto: Freepik.com/Holiak

Diet volumetrik didasarkan pada anggapan bahwa makan lebih banyak membuat kamu merasa lebih kenyang dan puas. Diciptakan oleh Barbara Rolls, Ph.D, diet ini berfokus pada mengonsumsi makanan dalam jumlah terbesar dengan kepadatan energi terendah, dan jumlah terkecil makanan dengan kepadatan tertinggi.

Kepadatan energi berkaitan dengan jumlah energi dalam berat makanan tertentu yang diukur dalam kalori. Ini bekerja untuk menurunkan berat badan karena ketika kamu mengonsumsi makanan dalam jumlah besar, perut kamu secara fisik menjadi kenyang. Ini bisa memicu pelepasan hormon kenyang meskipun faktanya kamu mengonsumsi lebih sedikit kalori.

Diet ini tidak membatasi makanan tertentu sama sekali. Hal ini juga yang membuat diet volumetrik dianggap aman karena tidak perlu menghilangkan nutrisi penting atau kelompok nutrisi.

Empat Kategori Makanan

Pengertian diet volumetrik dan cara kerjanya
Kategori makanan diet volumetrik/Foto: Freepik.com/jcomp

Diet volumetrik memecah makanan menjadi empat kategori. Ini bertujuan untuk makan paling banyak dari kategori pertama dan paling sedikit dari yang terakhir.

Kategori Pertama

Makanan yang kepadatan energinya paling rendah adalah makanan yang paling banyak mengandung air. Semakin banyak air yang dimiliki makanan, semakin banyak yang bisa kamu makan. Makanan dengan kandungan air yang tinggi antara lain sayuran tanpa tepung, buah-buahan, dan sup berbahan dasar kaldu.

Kategori Dua

Kategori makanan ini memiliki kepadatan kalori yang lebih banyak daripada kategori pertama, tapi juga menawarkan serat yang menyebabkan rasa kenyang. Makanan ini termasuk biji-bijian, kacang-kacangan, produk susu rendah lemak, dan protein tanpa lemak.

Kategori Tiga

Susu merupakan minuman kaya nutrisi dan protein bagus untuk pertumbuhan tinggi badanIlustrasi susu/Foto: Freepik

Banyak bahan umum yang disukai masuk ke dalam kategori ketiga yang kamu konsumsi lebih sedikit dari kategori dua, tapi masih bisa masuk ke dalam makanan jumlah sedang. Ini termasuk susu penuh lemak, daging tinggi lemak, dan roti.

Kategori Empat

Ini adalah kategori di mana kamu makan paling sedikit. Di kategori ini, kamu membatasi asupan makanan yang digoreng, makanan yang dipanggang seperti kue dan biskuit, alkohol, serta permen. Satu-satunya makanan yang termasuk dalam kategori makan hemat dianggap sehat oleh kebanyakan orang adalah kacang-kacangan dan biji-bijian.

Komentar
0 Komentar TULIS KOMENTAR
Belum ada komentar.
Jadilah yang pertama memberikan komentar.

RELATED ARTICLE