sign up SIGN UP

Pesan untuk Pemula dari Perencana Keuangan: Berinvestasi Nggak Selalu Cuan! Ini Penjelasannya

Fina Prichilia | Jumat, 08 Oct 2021 08:45 WIB
Pesan untuk Pemula dari Perencana Keuangan: Berinvestasi Nggak Selalu Cuan! Ini Penjelasannya
caption
Jakarta -

Apa yang terpikir di benak kamu saat mendengar kata investasi? Mungkin berpikir kalau mesti butuh modal uang yang banyak, juga untung yang melimpah.

Menurut Financial Planner Aidil Akbar investasi adalah menunda kesenangan sekarang untuk menempatkan uang tersebut di suatu instrumen (investasi), yang akan digunakan di masa/waktu mendatang, serta menghasilkan (uang) yang hasilnya lebih besar lagi. Demikian ia sampaikan di dalam webinar Kencomm Indonesia yang digelar secara virtual, Kamis (7/10).

Misalnya begini, hari ini kamu nggak ikut-ikutan teman untuk upgrade smartphone. Uangnya kamu tahan sampai beberapa waktu ke depan di instrumen investasi. Kemudian karena sudah terkumpul beserta bunganya itu, kamu jadi bisa mengalihkan uang tersebut ke kepentingan lain. Entah untuk jalan-jalan, pendidikan anak, beli rumah, mobil, dana pensiun, apapun itu.

Investasi, Selalu Untung?

Ilustrasi Wanita Mendapatkan UangIlustrasi cuan. / Foto: Freepik.com/diana.grytsku

Nah, ini yang menarik. Aidil menegaskan, bicara investasi itu ada empat hal hasilnya. Pertama, kelak kamu bisa mendapat hasil yang lebih tinggi dari modal sebelumnya. Kedua, hasilnya nggak ada apa-apa alias mungkin kamu cuma berakhir di modal yang dapat kembali.

Selanjutnya yang ketiga, bisa berkurang dari modal. Misal kamu menaruh 1000, tapi baliknya ke kamu 800. Dan yang terakhir, tidak balik sama sekali (termasuk modal).

"Output dari investasi ada empat. Orang biasanya cuma fokus harus untung, padahal ada 4 possibility. Jadi bisa ya, menaruh sejumlah uang lalu duitnya hilang? Bisa itu. Nah ini, bisa nanti kaitannya ke investasi yang bodong," kata Aidil.

Dirinya melanjutkan, bicara investasi, berarti bicara risiko, Beauties. Tidak ada investasi yang tidak ada risiko sama sekali. Yang ada, hanyalah risiko yang dapat di-manage atau istilahnya mitigasi risiko agar kita dapat terhindari dari mengalami sejumlah kerugian yang besar.

Tak cuma keuntungan, kamu juga harus mempertimbangkan kerugian sebelum melakukan invetasi.Pertimbangkan ancaman resiko pada investasi yang kamu pilih/Foto:Freepik.com/Tirachardz/

Mengenal Dua Jenis Risiko

Kenapa investasi kita nilainya dapat turun? Aidil menjelaskan terdapat dua jenis risiko. Pertama adalah systematic risk (yang secara bersamaan beri pengaruh). Sebagai contoh, di mana pun kita menaruh uang kita ke aneka instrumen investasi, tetap turun. Misalnya karena adanya krisis global.

Lalu ada juga unsystematic risk atau risiko yang spesifik. Cirinya adanya kejadian misal karena satu hal, yang bikin beberapa bisnis drop, tetapi lini bisnis lain masih baik-baik saja. Alias tidak terjadi secara keseluruhan.

Nah kalau kondisi seperti ini, Aidil menyarankan agar investor dapat mendiversifikasi asetnya. Misalnya ada yang kamu letakkan di saham, obligasi, emas, dan sebagainya.

Kesalahan Umum Saat Berinvestasi

Produk investasi yang ditawarkan, ada banyak dan bagus semua --kecuali yang bodong. Menurut Aidil, kesalahan yang sering terjadi pada banyak orang adalah mereka salah invest, nggak ngerti invest untuk apa, atau berinvestasi tanpa tujuan, juga waktunya nggak jelas apakah jangka pendek, menengah, atau panjang.

Yang terpenting menurutnya, sebelum kamu menginvestasikan uangmu, sebaiknya kamu berinvestasi pada ilmu dulu, Beauties. Ya, kamu perlu kenal seluk-beluk instrumen investasi yang kamu pilih.

--------------------

Ingin jadi salah satu pembaca yang bisa ikutan beragam event seru di Beautynesia? Yuk, gabung ke komunitas pembaca Beautynesia B-Nation. Caranya DAFTAR DI SINI!

(fip/fip)

Our Sister Site

mommyasia.id