STATIC BANNER
160x600
STATIC BANNER
160x600
BILLBOARD
970x250

Usia Menikah hingga Tubuh 'Ideal' Usai Melahirkan, Ini 4 Standar Ganda yang Masih Sering Dialami Perempuan

Nadya Quamila | Beautynesia
Kamis, 03 Mar 2022 23:30 WIB
Usia Menikah hingga Tubuh 'Ideal' Usai Melahirkan, Ini 4 Standar Ganda yang Masih Sering Dialami Perempuan

Kesetaraan gender atau gender equality masih menjadi isu global yang terus diperjuangkan banyak pihak. Namun sayangnya, menurut laporan dari World Economic Forum, diperkirakan butuh hampir 136 tahun lagi untuk mencapai kesetaraan gender di dunia. Laporan itu diambil dengan melihat empat sektor, yakni partisipasi dan peluang ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan pemberdayaan politik.

Masih banyak ketidakadilan yang harus dihadapi perempuan dalam kehidupan sehari-hari. Adanya double standard atau standar ganda dari masyarakat yang menjadi tantangan tersendiri.

Standar ganda adalah istilah untuk menggambarkan kondisi di mana penerapan serangkaian prinsip yang berbeda untuk situasi yang pada prinsipnya sama. Hal ini sering digunakan untuk menggambarkan perlakuan di mana satu kelompok diberikan lebih banyak kebebasan daripada yang lain. Contohnya bisa dilihat pada ketidaksetaraan gender.

Berikut beberapa standar ganda yang masih sering dialami perempuan. Simak ulasannya!

Suami Dipuji Ketika Mengasuh Anak, Namun Jadi Hal Biasa bagi Istri

Gejala Kanker Darah pada Anak/ Foto: pexels.com/MART PRODUCTIONIlustrasi mengasuh anak/Foto: Pexels.com/MART PRODUCTION

Sebuah studi tahun 1998 di Psychology of Women Quarterly menemukan bahwa seorang suami akan mendapat lebih banyak pujian dan dikagumi ketika mereka terlibat dalam mengasuh anak. Standar ganda ini sudah mengakar cukup kuat di masyarakat hingga saat ini.

Ketika seorang ibu merawat anak-anaknya, masyarakat menganggap bahwa itulah yang memang diharapkan dari sosok ibu. Namun ketika suami ikut membantu mengasuh anak, entah menyuapi atau mengganti popok, dianggap sebagai prestasi yang luar biasa. Padahal, baik ayah atau ibu, wajib bersama-sama mengurus dan mengasuh anaknya. 

'Dad Bod' Dianggap Menarik, Tapi Perempuan Diharapkan Langsing Usai Melahirkan

hamilIlustrasi hamil/ Foto: pexels.com/SHVETS Production

Dad bod adalah istilah untuk para pria dengan tubuh yang tidak terlalu gemuk namun memiliki perut buncit dan otot lengan serta perutnya sedikit nampak. Bentuk tubuh ini dinilai atraktif, dan tak sedikit perempuan yang menyukai dad bod ini.

Namun di sisi lain, perempuan yang baru saja melahirkan seakan dituntut untuk mendapatkan tubuh idealnya kembali. Tak sedikit perempuan yang berjuang mati-matian untuk membuat tubuhnya langsing kembali usai persalinan dengan berbagai cara. Biasanya, hal ini disebabkan oleh adanya tuntutan dari masyarakat, bahkan tak jarang dari orang terdekat.

Tanggung Jawab Mengasuh Anak Dibebankan pada Perempuan

Work from home/pexels.comIlustrasi work from home/Foto: Pexels.com

Menurut data dari Bureau of Labor Statistics, sekitar 2,5 juta perempuan berhenti dari pekerjaan mereka selama pandemi COVID-19. Sebab, banyak sekolah dan tempat penitipan anak yang terpaksa berhenti beroperasi karena pandemi. Sementara itu, pria yang berhenti dari pekerjaan sekitar 1,8 juta orang. Adanya perbedaan yang signifikan ini menjadi bukti bahwa sebagian besar perempuan bertanggung jawab untuk mengasuh anak.

"Perempuan cenderung lebih banyak menempati posisi penting dalam pekerjaan, dan itu adalah yang sering kali tidak dapat dilakukan dari rumah. Mereka harus keluar [rumah]," kata Liz Elting, pendiri dan CEO Elizabeth Elting Foundation, dikutip dari Insider.

Kalaupun seorang ibu bekerja dari rumah, mereka akan melakukannya sembari mengasuh dan merawat anak, di mana ini bukanlah hal yang mudah.

Tuntutan Masyarakat dalam Usia Menikah

pernikahan tanpa resepsiIlustrasi pernikahan/Foto: Unsplash.com/sandym10

Ada banyak tuntutan masyarakat yang ditujukan pada perempuan. Dan tuntutan tersebut seakan-akan harus dipatuhi, jika tidak, maka siap-siap saja menjadi bahan pergunjingan. Sebagai contoh, seorang perempuan di usia 24 ke atas mungkin akan dihantui dengan pertanyaan kapan menikah.

Menurut masyarakat, umur tersebut adalah umur ideal perempuan untuk menikah. Jika lambat menikah, maka akan dicap tidak laku, terlalu pilih-pilih, dan anggapan menghakimi lainnya. Sementara untuk pria, jika mereka belum menikah hingga usia 30-an, maka dianggap hal yang wajar. Bahkan dibilang, menjadi usia yang matang.

***

[Gambas:Video Beautynesia]

Ingin jadi salah satu pembaca yang bisa ikutan beragam event seru di Beautynesia? Yuk gabung ke komunitas pembaca Beautynesia B-Nation. Caranya DAFTAR DI SINI!

(naq/naq)
Komentar
0 Komentar TULIS KOMENTAR
Belum ada komentar.
Jadilah yang pertama memberikan komentar.

RELATED ARTICLE